3 Alasan Yang Mendorong Seseorang Menjadi Pengusaha

Posted on Updated on

Image

Hampir setiap hari banyak orang berkeluh kesah dan kebingungan memilih kerja atau usaha, menjadi pekerja atau menjadi pengusaha. Adapula yang ingin menjadi pengusaha dengan alasan sekarang menjadi pengusaha sedang trend. Bahkan kebanyakan dari mereka tidak bisa mengambil keputusan untuk memilih, sehingga akhirnya mencoba peruntungan dengan membagi aktivitas hidup menjadi dua sisi yaitu 50% karyawan dan 50% pengusaha.

Kita semua pasti sudah paham bahwa orang yang sukses menjadi pengusaha adalah orang yang total 100% menjadi pengusaha. Oleh karena itu, agar Anda bisa mantap mengambil keputusan untuk berpindah dari kuadran employe menjadi kuadran business owner, cobalah untuk untuk mempelajari beberapa hal yang mendasari seseorang untuk menjadi pengusaha sesuai dengan motivasi masing-masing.

Keputusan seseorang menjadi pengusaha bisa didorong oleh beberapa kondisi dan motivasi. Kondisi tersebut yaitu:

  • Confidence Modalities

Yaitu lahir atau dibesarkan di keluarga dengan tradisi usaha. Dalam lingkungan ini seseorang akan belajar dan mendapat rangsangan sosial sejak kecil sehingga mempengaruhi perkembangan kepribadiannya. Hal ini akan menjadikan seseorang mempunyai sikap dan perilaku sebagai pengusaha. Dia dapat membuka usaha baru atau meneruskan usaha keluarganya.

Mc Clelland melakukan penelitian pada tahun 1961 di Amerika Serikat dan hasil penilitian menjukkan bahwa 50% pengusaha yang menjadi sampel penelitiannya (diambil secara acak) berasal dari keluarga pengusaha. Sedangkan pada tahun 1989, Sulasmi melakukan penelitian terhadap 22 orang pengusaha wanita di Bandung yang menunjukkan 55% pengusaha tersebut memiliki keluarga pengusaha.

  • Tension Modalities

Yaitu kondisi yang menekan atau menyudutkan seseorang sehingga tidak ada lagi pilihan selain menjadi pengusaha. Menurut Jaya Setiabudi dalam bukunya The Power Kepepet, tekanan-tekanan tersebut antara lain:

  1. Marginal –man status, yaitu kondisi dimana seseorang memilki status tidak jelas dalam masyarakat. Status ini bisa berupa status sosial atau status ekonomi. Hal ini mengakibatkan seseorang menjadi pengusaha karena merupakan satu-satunya pilihan agar bisa hidup secara layak.
  2. Traditional status, yaitu kondisi jatuhnya kelompok elit (pengusaha, pejabat). Agar memperoleh statusnya kembali dalam masyarakat, maka mereka terjun menjadi pengusaha karena kelompok ini tidak mau bekerja dengan profesi yang bersifat “diperintah”.
  3. Skilled Technician Status, yaitu kondisi dimana keterampilan yang dimiliki seseorang menjadi pendorong untuk memilih profesi sebagai pengusaha. Contohnya jika seseorang yang bekerja di industri tekstil sebagai penjahit, maka kemungkinan akan membuka usaha sendiri sebagai penjahit.
  • Emotion Modalities

Yaitu seseorang yang mempersiapkan diri menjadi pengusaha. Dia tidak berasal dari keluarga pengusaha dan juga memiliki banyak pilihan dalam bekerja selain menjadi pengusaha. Faktor-faktor yang mendorong kondisi ini adalah:

  1. Modal sukses yaitu seseorang yang melihat orang lain (sebagai idola) yang berhasil dengan memilih profesi sebagai pengusaha.
  2. Kultur yaitu kondisi lingkungan tempat dia tinggal menjunjung tinggi budaya menjalani profesi sebagai pengusaha
  3. Ideologi yaitu kondisi dimana agama memberikan pengaruh terhadap seseorang sehingga menanamkan sikap dan kepribadian bahwa profesi pengusaha adalah profesi yang sangat mulia.

Kira-kira mana yang menjadi alasan Anda untuk menjadi pengusaha? Confidence Modalities , Tension Modalities, atau Emotion Modalities? Dengan begitu Anda akan mengetahui apa yang menjadi dasar Anda menjadi seorang pengusaha.

Oleh: Winda Chan
Ilustrasi: Ary Pratama
Editor: Kiki A Larasati
http://yea-indonesia.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s